Skip to main content

Tiga Puisi Di Buruan.Co




Berikut tiga puisi saya yang tayang di Buruan.Co. Klik disini.

Pertokoan dan Lampu Kota

Pertokoan telah mempercepat pergantian hari
dalam sekejap matahari tergelincir di balik bangunan
tiap malam membuat bayangan yang ranum menawan
menggoda para pelancong datang berbondong

Orang-orang dewasa menatap ke dalam dari luar pintu
membawa bekal uang hasil kerja beberapa minggu
dari negeri-negeri miskin di seberang, tempat mereka
menukar waktu dan sedikit peluh dengan kesenangan

Bocah-bocah kecil berlarian di jalanan legam
mengejar bayangan mereka sendiri, sambil
bersembunyi dari kejaran pancaran lampu kota

Kemudian anak-anak dan orangtua berkumpul di taman
memotret diri mereka demi membuat sebuah nostalgia
setelah itu mereka berpura-pura menjadi bahagia
di atas tanah yang bukan lagi milik mereka

Aku Menemukanmu Di Mana-mana

sesaat setelah bayangmu lenyap di balik pintu
pada suatu malam dingin tanpa angin
aku kembali menemukanmu di mana-mana

terkadang kutemukan dirimu bergelayut
di daun jendela yang sengaja dibiarkan terbuka
atau menyelip di antara tumpukan buku-buku
yang belum selesai kita baca

pagi tadi kutemukan bayangmu melekap
pada dinding kamar dan di atas tingkap
malam ini aku menginginkan dirimu hilang
agar aku dapat menemukan seseorang

Menjamu Bayangan

Kalau kau kembali mengantar bayanganku kesini
tak perlu teriak memanggil namaku di pintu
aku masih ingat irama derap langkahmu

Kalau kau kembali mengantar bayanganku kesini
akan kujamu dengan sepotong senja dan segelas candu
dari benih-benih masa lalu yang tumbuh mengakar dalam tubuh
serupa jaring laba-laba yang menggerayangi pohon randu

Kalau kau kembali mengantar bayanganku kesini
sudah kusediakan udara yang cukup untuk kita hela bersama
sambil duduk di sebelah unggun sembari cerita
mengenang romansa masa lalu sewangi cuka
lalu takkan kita ingat lagi jutaan detik saat kita berpijak di lain Tanah

Kalau kau kembali mengantar bayanganku kesini
kau boleh duduk di kursi atau bersila di ruang tengah
sambil membaca, sementara aku akan mengucap mantra
penarik pesona agar bayanganku kembali melekat ke raga
dan akan kupasang sebingkai cermin mewah
untuk kita saling berbagi ruah

Kalau kau kembali mengantar bayanganku kesini
telah kupesan sehelai langit malam untuk digelar di loteng kamar
beserta seuntai bintang yang takkan berhenti berpendar
menemani malam yang tidak akan beranjak pagi
karena fajar sudah kukubur dalam peti
dan kau takkan bisa pergi lagi karena
akan kubakar seluruh pintu dan jendela

Comments

Popular posts from this blog

Cantik Itu Luka: Sebuah Sindiran Sosial Berbalut Realisme Magis

Penerbit: Gramedia Pustaka Utama Penulis: Eka Kurniawan Cetakan pertama : 2004 (Telah diterbitkan sebelumnya oleh AKY Press pada 2002) Cetakan 19: 2016 Halaman: 479 Penghargaan: World Readers’ Award 2016 (Winner) Publishers Weekly’s Best Books of 2015 The New York Times’ 100 Notable Books of 2015 The Financial Times’ Best Books of 2015 Kirkus Review’s Best Fiction Books of 2015 Flavorwire’s The Best Fiction 2015 The Boston Globe’s The Best Books of 2015 Harper’s Bazaar’s 15 Best Books of 2015 Commonwealth Magazine’s Best Books of 2015
Novel ini merupakannovel debut Eka Kurniawan yang langsung melambungkan namanya dan masuk dalam sorotan kesusastraan dunia, terbukti dengan diberikannya penghargaan oleh World Readers Award 2016 di Hongkong, bersamaan dengan masuknnya Eka ke dalam daftar panjang (longlisted) The Man Booker International Prize 2016, sebuah penghargaan dunia sastra tingkat internasional yang bergengsi dan prestisius, setingkat di bawah Nobel, atas novelnya yang kedua, Lel…

Resensi Novel Divortiare

Penerbit               : Gramedia Pustaka Utama
Penulis                 : Ika Natassa
Cetakan pertama : 2008
Halaman              : 328

Sinopsis
Divortiare dibuka dengan cerita Alexandra Rhea -tokoh sentral novel ini sebagai aku- yang merupakan wanita karir sebagai relationship manager sebuah bank ternama di Jakarta, Alex – begitu ia disapa- baru baru saja pulang dari business trip ke daerah mengunjungi lokasi bisnis salah nasabah perusahaannya.Dalam perjalannanya pulang ke apartemennya ia menelpon Beno Wicaksono, dokter pribadinya, yang juga adalah mantan suaminya sejak dua tahun yang lalu. Alex meminta Beno yang bertugas di sebuah rumah sakit datang ke tempatnya karena ia merasa tidak enak badan semenjak dari tugasnya ke daerah.

Kiat Sukses Memahami ‘Kiat Sukses Hancur Lebur’

"pada akhirnya, mau lele atau ayam atau tempe atau soto, semuanya sama saja: meledak di jamban." (Bab VI: Arahan Seputar Budi Daya Lele, h. 154)


Pada awal abad XX, ditengah berkecamuknya perang dunia I (1914-1918) di Eropa tumbuh suatu gerakan kebudayaan yang diprakarsai oleh para seniman dan budayawan guna menunjukkan sikap netralitas dan tak mau terlibat dalam suasana perang yang semakin berkecamuk dan mengerikan. Sebuah bar di swiss, Cabaret Voltaire, menjadi tempat berkumpul para budayawan dan seniman yang menggagas gerakan ini. Mereka menyebut gerakan yang mereka jalani dengan kata Dada, yang kemudian dikenal sebagai Dadaisme. Sikap perlawanan mereka bertujuan untuk tidak memihak atas seni dan budaya yang mulai dikotomis akibat perang karena kepentingan politik. Mereka tidak mau terikat dalam batas-batas apa yang diterima sebagai norma dalam suatu seni dan kebudayaan.Awalnya gerakan ini meliputi seni lukis dan visual, kemudian meluas ke ranah kebudayaan lainnya, yaitu sa…