Skip to main content

Posts

Showing posts from October, 2016

Ketika Agama Tak Lagi Menyejukkan

“All things are subject to interpretation. Whichever interpretation prevails at a given time is a function of power and not truth.” (Friedrich Nietzsche)


Dalam beberapa pekan terakhir saya agak malas membuka akun media sosial. Kalaupun harus memantau twitter dan membuka inbox facebook untuk membalas pesan-pesan dari para fans (anggaplah seperti itu J), saya melakukannya dengan secepat kilat. Sebisa mungkin saya langsung memilih pesan masuk tanpa harus melihat timeline. Bagaimana tidak, timeline media sosial akhir-akhir ini dipenuhi makian, cacian dan cercaan terkait masalah Ahok dalam Pilkada Jakarta dan perkataan bliau yang dianggap sebagai penistaan agama oleh sebagian kalangan. Meski sebagian orang-orang yang mengecam pun hanya melihat cuplikan pendek sekian menit pidato sambutan bliau, atau malah tanpa pernah melihat cuplikan video tersebut.

Genderang perang sepertinya telah ditabuh. Dua kubu yang pro dan kontra ramai-ramai saling berebut mengisi linimasa dengan saling berbalas pan…

Tiga Puisi Di Buruan.Co

Berikut tiga puisi saya yang tayang di Buruan.Co. Klik disini.

Pertokoan dan Lampu Kota

Pertokoan telah mempercepat pergantian hari
dalam sekejap matahari tergelincir di balik bangunan
tiap malam membuat bayangan yang ranum menawan
menggoda para pelancong datang berbondong

Orang-orang dewasa menatap ke dalam dari luar pintu
membawa bekal uang hasil kerja beberapa minggu
dari negeri-negeri miskin di seberang, tempat mereka
menukar waktu dan sedikit peluh dengan kesenangan

Bocah-bocah kecil berlarian di jalanan legam
mengejar bayangan mereka sendiri, sambil
bersembunyi dari kejaran pancaran lampu kota

Kemudian anak-anak dan orangtua berkumpul di taman
memotret diri mereka demi membuat sebuah nostalgia
setelah itu mereka berpura-pura menjadi bahagia
di atas tanah yang bukan lagi milik mereka

Aku Menemukanmu Di Mana-mana

sesaat setelah bayangmu lenyap di balik pintu
pada suatu malam dingin tanpa angin
aku kembali menemukanmu di mana-mana

terkadang kutemukan dirimu bergelayut
di daun jendela …

Menikmati Eksplorasi Menulis dan Kenakalan Eka Kurniawan Dalam Novel O

goodreads.com

"Bukan cinta yang membuat kita buta, tapi keyakinan." – O


Penulis, sebagaimana juga pekerja kreatif lainnya, tidak hanya dituntut untuk melahirkan karya-karya bagus yang menghibur pembaca, namun juga dituntut menghadirkan karya-karya yang selalu menghadirkan karya yang berbeda dari karya sebelumnya. Penulis harus berani melakukan eksplorasi gaya kepenulisannya, teknik penceritaan dan lainnya demi menyuguhkan karya menarik yang berbeda dari sebelumnya. Adalah suatu kemandegan dalam proses kreatif jika penulis melulu menyajikan cerita dengan gaya yang sama. Pembaca akan merasa cepat bosan dan dapat menebak arah cerita, alih-alih terhibur dengannya.

Menelusuri Kampung Dobi: Menakar Cadangan Air Kota Bandung

Masalah kekurangan pasokan air bersih Kota Bandung telah lama mencuat dalam beberapa tahun ke belakang. Pada tahun 2015, beberapa kecamatan mengalami kelangkaan air bersih yang sangat parah. Masyarakat mendapati bak-bak penampungan air mereka kosong dan sumber mata air berhenti mengalirkan salah satu kebutuhan primer mereka.
Berubahnya fungsi ekologi pada beberapa kawasan berakibat pada berkurangnya kawasan imbuhan air tahan (groundwater recharge area). Pembangunan yang berjalan tidak mengikuti acuan rencana tata ruang kota telah merubah daerah-daerah resapan air menjadi tanah yang dilapisi beton-beton penyangga gedung-gedung bertingkat. Mengakibatkan berkurangnya jumlah air yang dapat dialirkan dari daerah resapan ke lapisan pembawa air (akuifer). Belum lagi pengambilan air tanah dalam melalui sumur pemboran yang melebihi kapasitas, mengakibatkan penurunan muka air tanah 2-4 meter/tahun, bahkan pada beberapa daerah industri mencapai 6 meter/tahun.(Irawan, 2009). Padahal Untuk memperb…

Deep philosophical things wrapped in amusing chronicle

On the latest movies nite, I watched a splendid French movie, titled Le Premier Jour du reste de ta vie, or The First Day of the Rest of Your Life. It was released in 2008 and has gained Cesar Award in France as Best Editing and nominated as Best Film.
It’s a dark yet funny movie. The main themes of this movie is telling about five key days in the life of a five person family that change the rest of their life. The two sons, Albert and Rapheal, the daughter Fleur, mother Marie-Jeanne and father Robert, make up the Duval family. They are dysfunctional, yet they always watch out for each other and stick together. The story is told in five parts, each one showing an important moment in each person’s life. While the film is a drama, there are also many very funny moments.