Skip to main content

Posts

Menelusuri Sejarah Manusia dalam Bedil, Kuman dan Baja (Guns, Germs & Steel)

sumber gambar: gramedia.com


“Kenapa kalian orang kulit putih membuat begitu banyak barang berharga dan membawanya ke Papua, tapi kami orang kulit hitam memiliki begitu sedikit barang berharga milik sendiri?”
“Mengapa peradaban dunia didominasi oleh orang-orangkulit putih Eropa, bukan oleh orang-orang suku Aborigin Australia atau orang kulit hitam Afrika? Mengapa Inggris, Jerman dan negara Eropa lainnya lebih maju daripada Kenya atau Papua New Guinea?”
Itu adalah beberapa pertanyaan yang menjadi alasan utama kenapa buku ini, Bedil, Kuman & Baja (BKB), ditulis oleh Jared Diamond, seorang polymath dan professor Geografi di UCLA. Pertanyaan pertama diajukan oleh Yali, seorang Papua yang ia kenal sewaktu melakukan penelitian evolusi burung di pedalaman Papua. Sehingga bab pertama buku ini diberi judul Pertanyaan Yali, dan dari pertanyaan inilah semua bermula. Jared Diamond, dengan latar belakang keilmuan yang begitu luas, mulai dari geografi, evolusi biologi, antropologi hingga linguisti…
Recent posts

7+1 buku terbaik 2018

Ada banyak peristiwa penting dalam dunia literasi yang terjadi di sepanjang tahun 2018. Buku-buku baru yang menarik dan mencuri perhatian terlahir dari rahim para penulis, fiksi maupun non-fiksi, menambah-nambah tumpukan To Read di rak buku pembaca. Namun, tahun 2018 adalah tahun paling tidak produktif bagi saya, dalam hal baca dan menulis. Sepanjang tahun Anjing Tanah itu saya hanya mampu menyelesaikan sekitar 30-an buku, baik cetak dan elektronik. Tulisan pun demikian. Tidak banyak tulisan-tulisan baru yang saya terbitkan di blog ini, maupun target menulis yang lain. Mungkin terlalu banyak waktu saya habiskan buat scroll timeline sosmed ataustalkingsosmedmantan. Begitulah.
Meski demikian, dari 30-an buku yang saya baca, baik fiksi maupun non-fiksi, saya mendapatkan pengalaman membaca yang tidak kalah menarik dan berharga dibanding tahun-tahun lampau. Berikut adalah buku-buku terbaik yang saya baca sepanjang 2018. Diurutkan secara acak, fiksi dan non-fiksi.

Memahami Cinta dan Seks dengan Kacamata Sains

(Sumber gambar: Goodreads.com)

Detail Buku
Judul: Why Men Want Sex and Woman Need Love
Penulis: Allan & Barbara Pease Penerjemah: Katisha
Penerbit: Gramedia
Tebal: 396 hlm
Cetakan I: Maret 2010 Cetakan III: Maret 2018
“Cinta adalah reaksi kimia yang terjadi di otak manusia.”
Jangan terprovokasi oleh judul buku ini dan menganggapnya sebagai kumpuan tulisan cabul semata. Buku ini bukan dimaksudkan hanya untuk menelanjangi kehidupan senggama manusia sebagai makhluk hidup. Dengan pisau bedah sains, diantaranya biologi dan psikologi, pasangan penulis laris ini mendedahkan bagaimana perbedaan perilaku cinta dan seksual antara laki-laki dan perempuan. Cinta mungkin adalah salah satuperihal yang terus dipertanyakan sejak nenek moyang kita ada. Apa itu cinta? Bagaimana ia bekerja? Bagaimana seseorang menemukan belahan jiwanya? Apa hubungan cinta dengan kehidupan seksual kita? Dan sebagian besar jawaban dari pelbagai pertanyaan tersebut diliputi oleh kisah-kisah mistis, ilmu perbintangan dan h…

Kebudayaan: Ilmu dan Kerja

Oleh: NIRWAN DEWANTO Kompas, 15 Desember 2018

Tanpa kecuali, semua orang hidup di dalam ranah kebudayaan, yaitu tatanan nilai dan perilaku yang kita warisi dan kita wariskan melalui—terutama—pengasuhan dan pendidikan. Namun, kita tidak hanya hidup bertindak di dalamnya, tetapi juga memperbincangkannya, mempertengkarkannya, berebut tentang apa yang benar tentangnya, terutama apabila kita berurusan tentang identitas, ”jati diri”, sesuatu yang kita percayai dapat membuat kita tidak hilang lenyap di tengah samudra perubahan.
Di lingkup pewacanaan tentang ”kebudayaan” ini, kita dapat mengancang adanya tiga golongan besar: yaitu kaum apologis, kaum kritis, dan kaum skeptis.
Kaum apologis mengatakan bahwa kebudayaan kita (kebudayaan nasional dan kebudayaan daerah, misalnya) tidak bisa keliru. Apabila kebudayaan kita berubah (katakanlah karena desakan kapital dan teknologi yang mendunia), yang berubah hanya kulit-kulitnya belaka, sementara inti-intinya bertahan tetap. Katakanlah, misalnya, b…

Sepasang Bola Mata Ibu

aku menangis saat hujan tertumpah seolah mendengar tangisan ibu aku bersendu bila langit tak cerah semisal merasa kedukaan ibu
sebelum kesedihan merayap dalam bentuknya paling senyap kulipat segala jarak terhampar demi siasat membuang gusar
lalu, pada sepasang bola mata ibu aku terkurung sukacita dalam buaian banyak doa

Hegemoni Puisi Liris

(disampaikan dalam diskusi online @biblioforum)
Secara sederhana puisi liris adalah gaya puitis yang menekankan pengungkapkan perasaan melalui kata-kata, dengan rima dan tata bahasa teratur yang terkadang menyerupai nyanyian. Subjektifitas penyair sangat menonjol dalam melihat suatu objek atau fenomena yang dilihatnya. Penyair liris menyajikan persepsi tentang realitas, meninggalkan ke samping objektivitas dan menonjolkan refleksi perasaannya atas suatu gejala atau fenomena.
Secara umum, perkembangan puisi liris adalah anak kandung dari kelahiran gerakan romantisisme pada seni pada awal akhir abad ke-18. Romantisisme lahir sebagai respon atas rasionalisme dan revolusi industri yang mulai mendominasi pada masa itu. Kala itu aliran seni lebih bercorak renaisans yang lebih menekankan melihat realita secara objektif.
Lirisme dalam puisi lahir sebagai akibat dari berkembangnya gerakan romantisisme yang menekankan glorifikasi atas kenangan indah masa lalu atau tentang alam sekitar sekitar…

My Grandmother Asked Me to Tell You She’s Sorry, Fredrick Backman

Detail Buku Judul: My Grandmother Asked Me to Tell You She’s Sorry Judul asli: Min mormor hälsar och säger förlåt Penulis: Fredrick Backman Penerjemah: Jia Effendie Penerbit: Penerbit Noura (Mizan Group) Tebal: 496 hlm Cetakan: I, November 2016
“Hanya orang-orang berbeda yang mengubah dunia. Tidak ada orang normal yang mengubah apa pun.”(hal 115)
Memiliki seorang nenek yang memiliki imajinasi yang kaya dan gemar mendongeng adalah satu keberuntungan yang tidak dimiliki oleh semua anak kecil. Itu yang dirasakan Elsa, gadis kecil yang baru 7 tahun, dan neneknya sudah lanjut, 77 menuju 78. Neneknya telah mendongeng sejak lama, nyaris sepanjang umur Elsa. Melalui dongengnya, Nenek membawa Elsa ke Miamas, sebuah kerjaan di Tanah-Setengah-Terjaga, dunia rekaan sang nenek. Dalam menyampaikan dongengnya, sang nenek memaikai bahasa rahasia yang hanya dipahami mereka berdua, sehingga orang lain tak dapat mencuri dengar apa yang mereka ceritakan. Polisi dibuat bingung ketika mereka memakai bahasa rahasia …